Peniaga VS Pekerja

وما أرسلناك إلا رحمة للعالمين .

Dan tidaklah kami utuskan mu melainkan menjadi rahmat kepada seluruh alam

Alhamdulillah,berpaksikan ayat di atas..kita wajib sedar asal dan matlamat kejadian kita. Tidak dijadikan kita tiada bersebab ataupun semata untuk berseronok gembira menikmati segala Rahmat kurniaan Allah tanpa kita juga menjadi Rahmat kepada makhluk Allah yang lain. Atas kesedaran inilah terhasil dua kelompok besar manusia yang secara fitrahnya ingin menyumbang kepada kemakmuran alam.

Manusia yang bergelar pekerja dengan kerjanya bercita2 untuk menjadi penyumbang kepada kesejahteraan alam dan segolongan lagi manusia yang berniaga dengan perniagaannya juga berharap kehadiran mereka memberi rahmat keseluruh alam. Tetapi sejauh mana kedua2 golongan ini menyumbang atau menjadi antara mereka yang digelar Rahmatan Lil Alamin.

Mereka yang bekerja mempunyai ruang untuk menyumbang kepada alam di sekeliling mereka tetapi ianya terhad kerana mereka lebih banyak menghabiskan masa bekerja untuk menyara kehidupan tetapi bagi yang berniaga,terlalu banyak ruang dan ketika dapat mereka luangkan untuk berbakti kepada alam di sekeliling mereka. Situasi mudah untuk kita faham, pekerja bekerja untuk majikannya tetapi majikan berniaga bukan sekadar untuk alam di sekeliling malah juga untuk pekerja itu tadi. Dengan keuntungan hasil dari perniagaan,majikan akan memberikan sebahagian dari keuntungan tadi sebagai upah kepada pekerjanya yang berhak. Dapat dilihat di sini,kehadiran peniaga lebih memberikan rahmat kepada alam ini dengan berbagai sumbangan mereka. Rasulullah SAW juga adalah seorang peniaga. Berniaga adalah sunnah baginda. Kita pun sering mendengar 9 dari 10 rezeki datangnya dari berniaga.

Berniagalah walaupun sekadar separuh masa. Janganlah pula malu dengan perniagaan sendiri,selagimana ianya urusan jual beli yang sah dan halal dalam Islam..teruskan. Hatta sekadar berniaga air minuman di tepi jalan,selagimana kebersihan di jaga,pembelinya dapat menghilang dahaga,berpatutan pula seunit harga…teruskanlah meniaga,pasti seluruh alam akan suka. Semangat berniaga perlu dipupuk oleh setiap manusia yang mampu demi mengharungi badai inflasi. Sekadar bekerja tanpa berniaga,bukan lagi suatu budaya mendepani kehidupan desa apatah lagi kota.

Ayuh sahabat,ayuh rakan, ayuh taulan,ayuh warga yang menjadi pewaris baginda…ayuh berniaga. Jatuh bangunnya mematangkan kita. Susah senangnya memotivasikan kita. Berniagalah apa saja. Asal ia bermanfaat untuk seluruh warga. Alangkah indah sekiranya barang dagangan kita menjadi pelengkap kehidupan seluruh warga. Sekadar berkongsi rasa,dikala inflasi semakin terasa.

Halim Zaki